Sunday, October 18, 2009

SAHABAT
persahabatan yg indah terjalin antara dua insan...
sedari mula berjalan sehinggalah satu masa dimane seorang pergi
pergi meninggalkan si teman sendiri
menjalani kehidupan suka duka sendiri, tanpa tempat meluahkn perasaan
tanpa telinga utk mendengar segala permasalahan
apakah yang kau rasakn, sebagai sahabat pabila temanmu pergi?
hancur luluh hatimu melihat sekujur tubuh kaku
rakanmu, di pembaringan
tidak berkata apa2 hanya disitu, terkaku.
dibaluti sehelai kain putih setelah dimandikan, di solahkan...
kini tinggal masa utk dibawa pergi....
pergi ke satu destinasi yang jauh sekali.
temanmu pergi meninggalkan kau sendiri.
katanya mogakan bertemu kita kelak di tempat yang lebih sempurna di mana ALLAH berada, di mana para NABI dan RASUL berada, di mana para syuhada berada.... di mana tempat-tempat orang beriman berada...
disitu kelak kitakan berjumpa....
selamat tinggal sahabat, ku ampunkan segala salah silapmu, kuhalalkan segala makan minummu.... sesungguhnya kau tiada salah denganku...
ku juga mengharap yang sama darimu, kau maafkanlah segala dosa-dosaku, kau halalkanlah segala makan minumku.....
assalamualaikum sahabatku.....

Friday, October 16, 2009

PENYESALAN




Aku rasa bersalah sekarang,
kerana apa?
Aku dah melukakan hati si dia...
aku mengaku aku yang silap,
takku sangka gurauanku menyebabkan dia terasa hati.
Kini aku menyesal,
menyesali kata-kataku,
kerana mulut badan binasa,
benarlah perumpamaan itu,
kerana sekarang aku yang merasakanya...
sepanjang malam ku termenung,
berfikir akan silapku,
adakah kemaafan yang aku dapat?
Atau akan lahirlah kebencian dari dalam hatinya.
Aku sayangkannya,
itu yang kurasa kini.
Ya aku sayangkannya,
terlampau sayangkannya sampai aku tak mampu kehilangannya,
tapi kini atas tindakan bodohku,
peluangku kembali menipis...
adakah lagi peluang untukku?
Mungkinkah pintu hati terbuka untuk memaafkan aku?
Persoalannya tak mampu untuk aku jawab,
kerana semuanya bergantung kepada dirinya...
aku sememangnya mengharapkan kemaafan darinya,
tetapi keyakinannku kini mengurang kerana
aku tak percaya masih ada harapan lagi...
tapi jauh disudut hati,
aku mengharapkan secebis harapan,
ku mengharapkan sinar harapan menjelma ibarat
cahaya mentari terbit dipagi hari....


HATI LELAKI YANG PUNAH
hati dia punah,tatkala matanya tertancap suatu gambar....gambar yang menguris hatinya, gambar yang menghancurkan seribu harapannya,gambar yang menyebabkannya terkaku,terkedu, terdiam seribu bahasa,tak mampu mengeluarkan suara....gambar seseorang yang dia minati teramat dalam,gambar si dia bersama lelaki lain...punah hatinya, tak terkata...ibarat gelas kaca jatuh ke lantai,musnah seribu butir kecil...harapan yang tinggi kini jatuh berderai,jatuh ke atas tanah yang keras....hatinya kini terasa terpukul,egonya meninggi mengatakan tiada apa-apa,tetapi dia tak mampu menipu diri sendiri,jauh di dalam sudut hatinya,dia bersedih,menangisi kesilapannya,meletakkan harapan terlalu tinggi,harapan yang tidak dapat di capai....hatinya kini musnah, berkecai....biarlah dia berlalu, pergi mencari yang lain.....