Monday, February 15, 2010

KITA


Malam itu aku melihat ke arah langit
suasana gelap bersama dengan tiupan angin malam nan sejuk
tingkapku tutup kerana tak mampu untuk menahan kesejukan malam itu.
Sungguh sesekali aku teringat akan kau
sungguh aku cuba melupai dirimu tetapi
terlalu sukar bagiku
kerna aku terlalu mencintai kau
aku menatap gambar wajahmu
yang ku simpan itu
gambar kita berdua amat serasi sekali
tapi itu hanya pada pandangan mata sang buta
yang tak mampu menilai antara yang berlian mahupun kaca
sungguh gambar itu hanyalah kaca yang jatuh ke bumi terhempas jua
bukan seperti berlian yang kekal kukuh walaupun telah jatuh ke bumi
sayu kulihat gambar itu
gambar kau dan aku
ya kau yang satu,
tiada yang lain didalam hatiku
ya aku mencintai kau
ya aku menyayangi kau
tetapi sebaliknya bagi dirimu
betapa pedihnya rasa hati tatkala itu
aku hanya mampu berdiam diri,
titik-titik air mata seorang lelaki tumpah jua akhirnya
menandakan kekalahan aku kepada cinta
sungguh aku agak kecewa
tetapi apakan daya
masa berlalu tetapi luka di hati masih berdarah lagi
terlalu sukar untuk bersambung kembali
mengapa begini terjadi kepadaku?
Bukanku kesali takdir tetapi itu yang aku rasa sekarang
hanya kau yang satu akan ku tetap kenangan
kau dan aku walaupun tiada antara kau dan aku istilah
KITA

AKU MERELAKANNYA PERGI



Tidak kusangka begini pengakhiran satu kisah cinta agung,
tidak seperti cerita-cerita cinta yang lain.
Bukan seperti kisah cinta ADAM dan HAWA,
tetapi cinta ini berakhir dengan kesedihan.
Cinta bertepuk sebelah tangan...
aku sukakan dia, aku sayangkan dia,
tetapi adakah dia sayangkan mahupun cintakan aku?
Aku memang terlampau sayangkan dia,
tak mampu untuk aku membuat dia menangis,
aku ingin mengembirakannya.
Membuatkan dia sentiasa tersenyum...
aku mahukan dia bahagia walaupun aku sendiri kurang bahagia.
Aku rela melepaskannya asalkan dia gembira
sungguhpun hati dirobek sedalam-dalamnya.
Aku relakan jua demi sayangku kepadanya...
aku tak ingin melukakan hatinya,
jadi aku relakan sahaja.
Adakah tindakanku ini betul?
Entahlah, aku pun tak tahu.
Tetapi apa yang penting adalah dia bahagia,
pabila dia bahagia,
pasti aku jua berbahagia deminya...

KECANTIKAN



Kecantikan suatu yang subjektif,
cantik tak semestinya pada paras rupa,
cantik tak semestinya pada luaran saja.
Kecantikan boleh di tafsir dari berbagai sudut,
kecantikan semulajadi datang dari keluhuran hati,
kecantikan sejati datang dari hati,
cantik yang terbaik datang dari dalam jiwa yang ikhlas.
Kecantikan membuatkan seseorang takbur,
kecantikan membuatkan seseorang lupa dirinya,
kecantikan menyebabkan seseorang itu ujub.
Kecantikan menyebabkan seseorang itu jatuh....