Wednesday, November 18, 2009

UNTITTLED


saat kau pergi meninggalkan aku.
Hatiku terasa nyilu, bagai dihiris dengan belati.
Luka di hati semakin mendalam,
tanpa ada ubat di sisi...
hati terluka bila kau pergi,
pergi meninggalkan aku sendiri.
Hatiku sentiasa terkenangkan saat kita bersama,
suatu masa dulu kita berjalan beriringan
menyelusuri liku-liku kehidupan...
kau tetap pergi tanpa memikirkan tentang aku,
pergi meninggalkan aku dalam terpinga-pinga.
Aku menangisi permergianmu setiap hari
kerana hati ini berat melepaskan kau pergi.
Kini telah lama kau pergi
luka di hati hampir sembuh kini,
tapi kehangatan cinta kita dulu
tetap tersemat di dalam hati.
Akanku buang semua memori tentang kau,
memori suka-duka kau dan aku.
Tidak sanggup kutangisi pemergianmu lagi.
Kini lebih baik aku tinggalkan kau bersama setiap cebisan memori kita ini.
Tatkala ini, rindu dihati kepadamu mulai menipis,
kini ada cinta baru di hati.
Cinta yang menggantikan tempat lamamu,
menggantikan kehangat kisah cinta kita satu masa dulu.
Kini ku berbahagia bersama cinta baruku begitu jua dengan kamu.
Akan ku mendokan kebahagian kau kerana sesungguhnya seperti yang pernah ku katakan,
jika kau bahagia, pasti akukan bahagia jua.
Sungguh kini dendam di hati kian mencair,
ibarat ketulan ais yang mencair di bawah terik mentari....

No comments:

Post a Comment